Efek Buruk Terlalu Sering Ber-SMS

Bagikan ke teman :
FBS Indonesia merupakan Broker Forex online yang menerima Deposit dan Withdrawal melalui bank Lokal BCA, MANDIRI dan BNI tanpa perantara atau Exchanger. FBS Indonesia memberikan bonus 100% setiap kali deposit. Eksekusi cepat 0,1 sec tanpa requote, Minimal deposit 1 USD, Spread rendah mulai 0 pips, Volume 0,01 lot, Leverage 1:2000. Anda bebas menerapkan semua teknik perdagangan di FBS Indonesia. Buka Akun Sekarang dan Mulai Trading! INFO: KLIK DISINI
Remaja kecanduan SMS  

Terobsesi dengan SMS atau short message service? Bagi para pengguna ponsel pintar kegiatan berkirim pesan lewat SMS pasti sering dilakukan. Tapi perlu Anda tahu, ada efek buruk yang bisa Anda alami jika terlalu sering melakukan kegiatan ini.

Bukan hanya menimbulkan tagihan pulsa yang membengkak, berkirim pesan lewat pesan teks atau sms juga berisiko menyebabkan sakit leher.

Seperti dikutip laman Times of India, para pakat kesehatan menyebut penyakit ini dengan nama 'texter's neck'. Ini bisa jadi penderitaan baru yang dialami pecandu gadget yang lebih sering menghabiskan terlalu banyak waktu membungkuk di atas ponsel mereka dan komputer.

Dr Kishore Punjabi, chiropractic terapis, mengatakan, "Rasa sakit yang timbul karena leher sering fokus mengarah ke bawah terlalu intens," katanya.

Ia menjelaskan selama melakukan pengiriman SMS terus menerus, leher dan kepala bersandar ke depan, yang menyebabkan pembalikan kurva leher. "Karena hal itu, proses sirkulasi darah berkurang ketika hal ini terjadi dan dapat mengakibatkan tennis elbow," katanya.

Sindrom texting memang terus meningkat di kota-kota besar. "Saya mendapatkan ada 30-40 kasus yang menderita ini. Kebanyakan dari mereka adalah eksekutif dan anak-anak," tambah Dr Punjabi.

Meski hal ini bisa membahayakan kesehatan leher, Punjabi tak bisa memastikan adanya pelarangan untuk melakukan kegiatan berkirim pesan lewat sms. "Saya tidak bisa melarang, SMS tidak dapat dihindari," katanya.

• VIVAnews

Pembaca kami juga menyukai